DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI PENYAYANG

Ya Allah jadilah usahaku ini satu ibadat yang Kauredai....
Ya Allah hilangkan raik, ujub dan sum'ah dalam diri......
Ya Allah jadilah ilmu yang dipinjamkan olehMU sesuatu yang memberi manafaat kepada diriku, suamiku, anak-anakku dan semua manusia dunia dan akhirat ....... AMIN

YA ALLAH JADIKAN SETIAP PERBUATANKU, SUAMI DAN ANAK-ANAK SEBAGAI IBADAT YANG IKHLAS DENGAN LIMPAHAN REDAMU......AMIN

Ya ALLAH, Ampunilah dosa kami, bantulah kami dalam menjaga Akal, Lidah, Hati dan Perbuatan dari perkara-perkara yang boleh mendatangkan KEMURKAAN-MU kepada kami yang sangat lemah. ILMU kami tidak sampai sebesar lubang jarum berbanding dengan lautan luas ciptaan-MU, bahkan kami selalu menurut hawa nafsu biarpun Firman-MU dan Sunnah Kekasih-MU ada dibumi-MU. Permudahkanlah segala urusan kami. Amin


YA ALLAH , SEMUGA ILMU YANG KAUPINJAMKAN INI TERSEBAR DAN DIMURNIKAN SEMULA OLEH PARA PENGUNJUNG BLOG ........ JADIKANLAH ILMU INI BERMANAFAAT BUAT RAKAN-RAKAN PENDIDIK DAN ANAK-ANAK DIDIK SEKALIAN.....AMIN

Khamis, 28 Januari 2016

NOVEL SILIR DAKSINA BAB 12: RAHSIA BALAI RAYA

YA ALLAH YA RABBI...AMPUNKAN DOSA KAMI

BAB 12:  RAHSIA BALAI RAYA
SINOPSIS
Petang minggu itu, Haikal dibawa oleh Lazim ke balai raya Kampung Seri Purnama. Mereka ditemani oleh Swee Hwa. Haikal dibawa ke dalam bilik bacaan yang menempatkan banyak buku, majalah dan makalah. Bilik bacaan yang diilhamkan oleh arwah ayah Haikal malah merupakan penyumbang terbesar buku-buku di dalam bilik bacaan itu. Di bilik bacaan itulah anak-anak kampung berkumpul sambil membaca buku dan majalah. Kini bilik itu diurus oleh Swee Hwa pada setiap hujung minggu.

Selepas meninjau-ninjau bilik bacaan Haikal dibawa oleh Lazim ke sudut galeri balai raya. Terkesima Haikal tidak percaya apabila melihat buku-buku yng tersimpan di dalam sebuah almari kaca ialah hasil karya ayahnya. Haikal terasa kehebatan ayahnya. Sejarah hidup ayahnya juga dipamerkan berserta sebuah album besar yang menyimpan gambar-gambar arwah ayahnya. Melihat sahaja gambar-gambar itu, Haikal langsung percaya ayahnya benar-benar seorang penari zapin. Malahan menurut Lazim ayahnyalah orang yang bertanggungjawab menghidupkan semula kumpulan zapin D’Purnama yang telah lama berkubur akibat sengketa sesama ahli. Lazim memberitahu Haikal, yang mungkin ada lagi ialah pemain-pemain muziknya sedangkan penari-penari zapin semuanya sudah tiada. Lazim mencadangkan agar Haikal berbincang dengan orang-orang tua di kampung itu jika mahu meneruskan hasratnya menghidupkan semula aktiviti zapin di kampung itu.

Selesai meninjau-ninjau balai raya, mereka bertiga singgah di warung Wak Min. Lazim meninggalkan Haikal dan Swee Hwa di situ kerana mahu pergi memancing. Kesempatan itu digunakan oleh Haikal bertanya tentang Aksara yang tertulis dalam manuskrip novel arwah ayahnya. Daripada Swee Hwa, Haikal mendapat tahu Aksara ialah singkatan bagi Akademik Sastera Rakyat. Satu impian ayah Haikal yang belum terlaksana; menjadikan kampung Seri Purnama sebagai pusat pengembangan sastera di daerah itu. Maka cerita yang dibaca Haikal dalam manuskrip itu adalah satu realiti. Arwah ayahnya mahu Swee Hwa menyerahkan manuskrip itu kepada Haikal  kerana mahu Aksara direalisasikan oleh Haikal.  Betapa beratnya amanah yang terpaksa ditanggung oleh Haikal. Dalam keadaan Haikal sendiri tidak begitu arif dan masih mentah dalam dunia sastera dan kebudayaan.

Malam itu Haikal membaca catatan di dalam sebuah buku catatan lama milik arwah ayahnya. Catatan tentang tarian dan alat-alat muzik zapin. Haikal teringat akan keinginannya menonton tarian zapin. Ada seorang sahaja yang dapat membantunya; Pak Cik Bakar. Sebaik sahaja Haikal menyampaikan hasratnya kepada Pak Cik Bakar, Dia hanya mendiamkan diri. Wak Arif dan Haji Salim yang turut ada di situ membatukan diri. Akhirnya, Haji Salim bersuara, mereka menglami masalah penari zapin kerana hanya ada dua atau tiga orang yang telah tua. Pak Cik Bakar memberi jaminan untuk berbincang dengan ketua kampung. Malahan Pak Cik Bakar memberitahu Haikal betapa bersyukurnya penduduk kampung dengan kepulangan Haikal ke kampung itu.

Sedang Haikal memikirkan betapa beratnya tanggungjawab baru yang akan digalasnya. Tak semena-mena dia teringat akan uminya di kampung halamannya di Pantai Timur. Belum ada tanda-tanda uminya akan berlembut hati dengannya. Haikal tidak sekali-kali mahu melukakan hati uminya. Namun dia berasa dia juga berhak untuk menyayangi ayahnnya dan melakukan sesuatu untuk menghargai perjuangan sastera dan budaya yang diperjuangkan oleh arwah ayahnya. Haikal sering berdoa agar suatu hari nanti uminya faham akan hatinya.

Kini, baru sebulan Haikal berada di kampung Seri Purnama. Haikal mulai serasi dengan kehidupan di situ. Penduduknya amat baik dan peramah. Haikal yakin jika dia bukan anak Abdullah Kayan, dia tetap akan dilayan dengan baik. Haikal juga amat berterima kasih dengan Swee Hwa kerana banyak membantunya mengenali arwah ayahnya dengan lebih dekat. Swee Hwa yang diberi kepercayaan untuk menyimpan koleksi buku yang ditulis arwah ayahnya berjanji akan memberikan koleksi itu kepadanya. Haikal terasa betapa istimewanya hubungan Swee Hwa dengan arwah ayahnya. 

PERSOALAN
1. USAHA MENGHIDUPKAN SEMULA KEBUDAYAAN BANGSA YANG TELAH LAMA DILUPAKAN OLEH MASYARAKAT
Haikal berhasrat menghidupkan semula tarian zapin jincat yang telah lama hilang di Kampung Seri Purnama setelah kematian ayahnya dan sengketa ahli-ahli kumpulan zapin itu. 
Haikal meminta bantuan Pak Cik Bakar, Wak Arif dan Haji Salim untuk mengaktifkan semula tarian itu .
Pak Cik Bakar berjanji akan berbincang dengan ketua kampung tentang hasrat Haikal mahu mengaktifkan semula zapin jincat.
Haikal meminta Lazim membantunya menghidupkan semula tarian zapin jincat di Kmpung Seri Pernama

2. CITA-CITA DAN HARAPAN YANG BELUM TERCAPAI
Swee Hwa memberitahu Haikal arwah ayah Haikal bercita -cita menjadikan Kampung Seri Purnama sebagai pusat pengembangan sastera di daerah itu dengan penubuhan Aksara iaitu Akademik Sastera Rakyat, namun tidak kesampaian. Maka dia mahu Haikal merealisasikan cita-citanya. 

3. HARAPAN GENERASI TUA KEPADA GENERASI MUDA UNTUK MENGHIDUPKAN SEMULA KEBUDAYAAN BANGSA YANG HAMPIR PUPUS
Pak Cik Bakar memberitahu Haikal betapa bersyukurnya penduduk kampung dengan kepulangan Haikal ke Kampung Seri Purnama. Penduduk Kampung Seri Purnama amat berharap ada golongan Muda seperti Haikal yang berminat untuk mengembalikan zaman kegemilangan sastera dan budaya di dalam kampung itu,kerana generasi yang ada sudah terlalu tua untuk bergiat aktif.

WATAK DAN PERWATAKAN

1. SWEE HWA

RAJIN
Swee Hwa  mengemas bilik bacaan di balai raya kampung Seri Purnama setiap hujung minggu. Bilik itu kelihatan bersih dan kemas.

JUJUR DAN AMANAH
Swee Hwa satu-satunya anak murid arwah ayah Haikal yang diberikan kepercayaan menyimpan koleksi buku yang ditulis oleh arwah ayahnya.

2. HAIKAL

BERCITA-CITA TINGGI
Haikal bersungguh-sungguh mahu menghidupkan semula tarian zapin jincat di Kampung Seri Purnama. Dia terus  berjumpa Pak Cik Bakar untuk berbincang tentang hasratnya itu pada malam itu juga setelah meninjau-ninjau balai raya bersama-sama Lazim dan Swee Hwa pada petang itu.

AMAT MENGHARGAI  DAN MENCINTAI DUNIA SASTERA DAN KEBUDAYAAN
Haikal amat mencintai dunia sastera dan kebudayaan. Dia amat menghargai dan mengagumi pencapaian arwahnya dalam bidang penulisan dan tarian zapin. Dia berhasrat menghidupkan semula tarian zapin di Kampung Seri Purnama.

4. PAK CIK BAKAR

RASIONAL
Pak Cik Bakar mahu berbincang dengan ketua kampung dulu apabila Haikal menyatakan hasrat untuk menghidupkan semula tarian zapin jincat di Kampung Seri Purnama. Dia berasa perkara yang dibawa Haikal adalah suatu perkara yang besar dan tidak boleh dibuat sembarangan.



NILAI

NILAI KEMANUSIAAN
KERAJINAN
Swee Hwa rajin mengemas bilik bacaan di balai raya setiap minggu. Bilik bacaan tersebut bersih dan kemas. 

KEJUJURAN
Swee Hwa seorang yang jujur dan amanah. Arwah ayah Haikal menyerah-kan koleksi buku hasil penulisannya untuk dibaca dan disimpan oleh SweeHwa dan Swee Hwa berjanji akan memberi Haikal membaca buku-buku 
    tersebut.

KESUNGGUHAN
Haikal bersungguh-sungguh mahu menghidupkan semula tarian zapin jincat di Kampung Seri Purnama. Dia terus  berjumpa Pak Cik Bakar untuk berbincang tentang hasratnya itu pada malam itu juga setelah meninjau-ninjau balai raya bersama-sama Lazim dan Swee Hwa pada petang itu.

RASIONAL
Pak Cik Bakar mahu berbincang dengan ketua kampung dulu apabila Haikal menyatakan hasrat untuk menghidupkan semula tarian zapin jincat di kampung Seri Purnama. Dia berasa perkara yang dibawa Haikal adalah suatu perkara yang besar dan tidak boleh dibuat sembarangan.

KEILTIZAMAN YANG TINGGI
Haikal terus beriltizam untuk menghidupkan semula kumpulan zapin D’Purnama setelah melihat dan membaca pencapaian arwah ayahnya dalam sastera dan kebudayaan yang tersimpan di balai raya Kampung Seri Purnama. 
Haikal terus beriltizam untuk meneruskan agenda ayahnya yang terbengkalai iaitu merealisasikan AKSARA dan menyudahkan manuskrip yang diterimanya setelah diberitahu oleh Swee Hwa.
Haikal terus meminta Lazim dan Pak Cik Bakar membantunya menghidupkan semula tarian zapin di Kampung Seri Purnama.


NILAI KEMASYARAKATAN

1. SEMANGAT TOLONG-MENOLONG
Lazim membantu Haikal mendapatkan maklumat tentang arwah ayahnya dengan membawa Haikal melihat sendiri koleksi dan pengkisahan hidup ayahnya di balai raya Kampung Seri Purnama.
Swee Hwa membantu Haikal mengenali arwahnya dengan lebih dekat dengan meminjamkan koleksi buku-buku penulisan arwah ayah Haikal yang disimpannya kepada Haikal.

PENGAJARAN
1.GOLONGAN MUDA PERLU BERUSAHA MENGHIDUPKAN KEBUDAYAAN BANGSA SENDIRI AGAR TIDAK PUPUS DITELAN MASA
Haikal segera mengajak Lazim menghidupkan semula tarian zapin jincat yang terkubur di Kampung Seri Purnama setelah kematian ayahnya. 
Haikal mahu menghidupkan semula tarian zapin jincat setelah mendapat tahu tentang kehebatan dan kesungguhan ayahnya menghidupkan tarian zapin jincat yang pernah popular di Kampung Seri Purnama.
Haikal segera bertemu Pak Cik Bakar, Wak Arif dan Haji Salim di warung Wak Min bagi meminta sokongan dan kerjasama mereka pada malam itu juga selepas mendapat maklumat tentang penglibatan arawah ayahnya dalam tarian zapin jincat.

LATAR
LATAR MASA DAN LATAR TEMPAT

1.PETANG MINGGU DAN BALAI RAY A KAMPUNG SERI PURNAMA
Lazim dan Swee Hwa membawa Haikal meninjau-ninjau balai raya kampung Seri Purnama
Haikal melihat-lihat bilik bacaan di balai raya itu yang merupakan idea arwah ayahnya
Haikal melihat galeri pameran yang mempamerkan pencapaian arwah ayahnya dalam bidang sastera
Haikal melihat gambar arwah ayahnya berbaju Melayu Teluk Belanga bersama-sama kumpulan zapin
Di sudut pameran itu Lazim memberitahu Haikal ayahnyalah yang menghidupkan semua Kumpuln Zapin D’Purnama setelah lama terkubur.
Haikal terfikir untuk menghidupkan semula kumpulan itu setelah kembali terkubur selepas kematian arwah ayahnya.

2.PETANG DAN WARUNG WAK MIN
Haikal bertanya Swee Hwa tentang Aksara
Swee Hwa memberitahu Haikal Aksara ialah satu-satunya impian arwah ayahnya yang belum tercapai iaitu Akademik Sastera Rakyat.
Swee Hwa mengakui tujuan manuskrip diserahkan kepada Haikal bagi memenuhi amanat  ayahnya agar Haikal menyudahkan manuskrip tersebut
Haikal memberitahu Swee Hwa dia khuatir tidak dapat melaksanakan tugas yang berat itu

3.MALAM DAN WARUNG WAK MIN
Haikal menyelak-nyelak buku catatan lama milik ayahnya yang mengandungi maklumat tentang 15 jenis tarian zapin dana alat-alat muzik gambus,rebana, gendang, dok,akordian,biola dan markas.
Haikal membayangkan keharmonian irama muzik dan benar-benar mahu mendengar alunan iramanya
Haikal terus ke warung Wak Min bagi menyampaikan cadangannya kepada Pak Cik Bakar untuk menghidupkan semual tarian zapin.
Pak Cik Bakar berjanji akan mengusulkan hal tersebut kepada ketua kampung kerana menganggap cadangan haikal suatu perkara yang besar.
Haji Salim dan penduduk berasa bersyukur dengan kepulangan haikal ke kampung seri Purnama.
Haikal teringat akan adiknya Nurul Aisyah dan walid serta uminya . Haikal teringat kata-kata walid yang umi amat terkilan dengan tindakan HaiKAL


LATAR MASYARAKAT

1. GOLONGAN PENCINTA SASTERA DAN KEBUDAYAAN
Arwah ayah Haikal menghidupkan semula kumpulan zapin D’Purnama di Kampung Seri Purnama  yang telah lama berkubur .
Haikal berusah menghidupkan semula Kumpulan Zapin D’Purnama setalah terkubur juga selepas kematian arwah ayahnya. Haikal segera berjumpa Pak Cik Bakar untuk menyampaikan cadangannya itu pada malam itu juga.
Di sudut pameran balai raya, Haikal berasa ayahnya benar-benar seorang yang hebat dalam dunia sastera dan budaya apabila melihat koleksi buku karya arwah ayahnya dan gambar ayahnya dalam pakaian zapin pencapaian yang dicapai oleh ayahnya.
Golongan veteran ;Wak Arif, Haji Salim dan Pak Cik Bakar yang meruapakan ahli kumpulan zapin D’Purnama amat mencintai tarian zapin jincat. Mereka memberi kerjasama kepada Haikal untuk menghidupkan semula kumpulan D’Purnama . 




Tiada ulasan:

Catat Ulasan